Editing Gen Embrio Manusia Segera Diuji Coba di Inggris


Rantai DNA

Modifikasi genetik embrio manusia masih menjadi isu kontroversial, namun seorang ilmuwan Inggris berharap bisa menjadi yang pertama di Inggris untuk mendapatkan persetujuan melakukan proses ini karena bisa digunakan untuk mengurangi keguguran dan meningkatkan tingkat keberhasilan IVF.

Dr. Kathy Niakan dari Francis Crick Institute, saat ini sedang menunggu keputusan dari Fertilisasi Manusia dan Otoritas Embriologi (HFEA) untuk mengetahui apakah ia mampu untuk terus maju dengan teknik yang pertama kali diusulkan tahun lalu. Keputusan ini diharapkan terbit minggu depan dan, jika disetujui editing gen dapat dilakukan mulai musim panas.

“Kami benar-benar ingin memahami gen yang diperlukan untuk mengembangkan embrio manusia agar berhasil menjadi bayi yang sehat,” kata Dr. Niakan. “Alasan mengapa ini sangat penting  karena keguguran dan kemandulan terjadi sangat umum, tetapi mereka tidak dipahami dengan baik.”

Percobaan akan fokus pada tujuh hari pertama perkembangan embrio, ketika sel tunggal yang merupakan telur dibuahi, berubah menjadi struktur yang terbuat dari 200 sampai 300 sel yang disebut blastocyst. Selama periode ini, bagian dari DNA kita sangat aktif dan mereka menyebabkan sel-sel tertentu menjadi khusus: bagian dari blastokista akan menjadi plasenta, yang lain kuning telur, dan sisanya, kita, manusia.

Dilansir dari New Scientist, editing gen telah dilakukan pada embrio manusia di China sebelumnya, tetapi jika persetujuan diberikan, ini akan menjadi pertama kalinya dilakukan di tempat lain.

Meskipun beberapa peneliti sedang memfokuskan aktivasi gen embrio pada tikus, sejauh ini hanya tim peneliti Cina yang telah menerbitkan sebuah makalah tentang rekayasa genetika embrio manusia. Penelitian ini telah menyebabkan banyak kontroversi, kelompok-kelompok di seluruh dunia telah menyerukan pendekatan etika yang ketat, ketika berkaitan dengan mempelajari embrio manusia.

Percobaan yang melibatkan embrio modifikasi di Inggris adalah legal, tetapi di bawah pengawasan ketat dari HFEA. Para ilmuwan perlu mengajukan permohonan untuk lisensi sebelum studi apapun dapat dilakukan, dan embrio yang hancur setelah percobaan harus disimpulkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s